Masa Idah, Oleh: Dahlan Iskan

Dahlan Iskan--

Curupekspress.bacakoran.co - SEDIH. Ekonominya begitu sulit tapi fokus nasionalnya Pemilu (lagi). Pemilunya besok lusa, 8 Februari 2024. Pemilunya pun ruwet. 

Partai yang ikut Pemilu begitu banyak: 167 partai. Masih ditambah lagi independen. Total lebih 5000 caleg untuk merebut 266 kursi parlemen. 

Anda sudah tahu: itulah Pakistan. 

Politik di negara itu begitu tidak stabil. Pemerintah berganti begitu seringnya.

BACA JUGA:Ulang Tahun, Oleh: Dahlan Iskan

BACA JUGA:Jenderal Guo, Oleh: Dahlan Iskan

Ekonominya masih bisa berjalan hanya karena di-bailout Dana Moneter Internasional (IMF). Inflasinya, ampun-ampun, 30 persen.  

Tapi rakyatnya asyik. Demokrasi telah membuat kebebasan rakyat menjadi hiburan di kala susah. 

Di Pemilu lusa pun dijamin tidak akan ada partai yang menang secara mayoritas. Pemerintah baru nanti sulit dibentuk –beberapa partai harus berkoalisi.  

Koalisi di sana begitu rapuh. Seperti yang dialami pemerintahan Shehbaz Sharif kemarin. Koalisi retak. Shehbaz harus meletakkan jabatan. 

BACA JUGA:Tetangga B, Oleh: Dahlan Iskan

BACA JUGA:Tetangga N, Oleh: Dahlan Iskan

Sejak Agustus lalu, di tengah ekonomi yang morat-marit, Pakistan harus dipimpin seorang pejabat perdana menteri. Tugas utamanya pun hanya untuk melaksanakan Pemilu.  

Menjelang pemungutan suara sekarang ini ada dua putusan yang mengejutkan.

Tag
Share